Home Komunitas Massa GARANSI Desak Hakim PN Medan Panggil Paksa Bupati Labuhan Batu

Massa GARANSI Desak Hakim PN Medan Panggil Paksa Bupati Labuhan Batu

by Redaksi

HARIAN MEDAN (MEDAN) : Massa Gerakan Rakyat Anti Diskriminasi (GARANSI) kembali berunjukrasa didepan gedung Pengadilan Negeri Medan, Jln. Pengadilan Kelurahan No.8 Medan Sumatera Utara sekitar pukul 11:00 Wib.

Aksi unjuk rasa yang kedua kalinya ini dilakukan terkait dugaan korupsi/ pungli proyek pembangunan Gedung D RSUD Rantauprapat yang dilakukan oleh Plt. Kepala Dinas Perkim Kab. Labuhanbatu FAISAL PURBA, dimana kasus tersebut hingga saat ini sudah disidangkan sebanyak Tiga kali namun pihak PN Medan belum juga berhasil menghadirkan saksi di persidangan tersebut.

Henri Sitorus selaku ketua GARANSI mengatakan dalam orasinya bahwa pihak PN Medan sudah melakukan beberapa kali pemanggilan yang sah kepada Bupati Labuhanbatu ANDI SUHAIMI DALIMUNTHE, ST., MT. untuk didengarkan keterangan nya, namun panggilan tersebut tidak pernah dihadir oleh Bupati Labuhanbatu tanpa alasan yang jelas.

“Dalam proses persidangan kasus dugaan korupsi/ pungli proyek yang dilakukan oleh terdakwa Paisal Purba di Pengadilan Tipikor Medan yang sudah dilakukan sebanyak tiga kali, bahkan pihak PN Medan juga sudah melakukan pemanggilan yang sah kepada Bupati Andi Suhaimi sebagai saksi, namun panggilan tersebut tidak pernah dihadiri olehnya tanpa alasan yang jelas”. Ucap Henri.

Untuk itu kami meminta kepada Hakim PN Medan yang menangani kasus tersebut agar segera memerintahkan supaya saksi tersebut dihadirkan dalam persidangan ataupun dilakukan pemanggilan paksa, karena keterangannya sangat penting untuk didengarkan. Tambah Henri.

Selain itu, berdasarkan dari keterangan Faisal Purba selaku terdakwa didalam persidangan menyebutkan bahwa Bupati Labuhanbatu yang menyuruhnya untuk meminta uang sebesar Rp 2 Miliar kepada Ilham Nasution selaku pekerja dari PT. Telaga Pasir Kuta. Sehingga massa aksi menuding ketidak hadiran Bupati Andi Suhaimi dipersidangan dapat berpotensi dijadikan tersangka, terbukti dari keterangan terdakwa bahwa bupati telah memerintahkannya untuk melakukan tindak pidana tersebut.

Dari pantauan kami di lapangan, massa aksi juga membawa spanduk yang bertuliskan “PN MEDAN LEMAH TANGKAP ANDI SUHAIMI”, tulisan tersebut merupakan kekecewaan meraka terhadap PN Medan karena tidak berani memanggil paksa Andi Suhaimi.

Setelah selesai bergantian berorasi, massa membubarkan diri dengan tertib, sebelumnya PN Medan telah menerapkan Lock Down akibat banyaknya pegawai di kantor tersebut terpapar Covid 19. Dan massa aksi berjanji akan kembali lagi melakukan aksi unjuk rasa di PN Medan terkait kasus tersebut. (Red/)

Baca Berita Lainnya